Stt... Ada Rok Mini Bikin Heboh di Arab Saudi

  • 2017-07-20
  • Editor :junaedi
  • dibaca :2780
Stt... Ada Rok Mini Bikin Heboh di Arab Saudi ilustrasi. Ada wanita Arab Saudi pakai rok mini, pro kontra pun menyeruak.(dok.Thinkstock/grinvalds)

ARAB Saudi mendadak dihebohkan penangkapan wanita yang mengenakan rok mini, usai videonya viral di Snapchat dan media sosial lainnya.

Otoritas Arab Saudi, terutama Presidensi Komisi untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Perilaku Buruk, menyebut wanita yang diduga seorang model bernama Khulood, melanggar norma kesopanan dengan berpakaian minim di tempat umum.

Namun demikian, banyak yang kemudian menyerukan pembelaan terhadap wanita itu, salah satunya kaum feminis yang mengeluhkan standar ganda di negaranya.

Mereka membandingkan dengan kunjungan Melania dan Ivanka Trump ke Saudi, beberapa waktu lalu. Pada saat itu, Melania dan Ivanka datang tanpa kerudung, mengenakan gaun biasa dengan tungkai terlihat jelas.


Penampilan Melania dan Ivanka dikritik pengamat mode internasional, namun mendapat komentar positif dari warga Saudi. Mereka disebut elegan dan penuh gaya.

Di sisi lain, video sang model yang berbalut rok mini dengan atasan pendek saat berjalan-jalan di pedesaan bersejarah Ushayqir, dianggap tidak sopan dan provokatif. Banyak yang menyebut wanita tersebut harus disidang karena busananya yang tidak senonoh.

Melalui Twitter, tokoh feminis Fatima al-Issa mencuit, “jika dia adalah wanita dari Negara Barat, dia akan dipuji karena kakinya yang jenjang. Tapi karena dia seorang Saudi, banyak yang meminta dia disidang!”

Lainnya menulis, “Semua orang berlagak seperti orang suci hanya karena sepotong rok mini, padahal saat Hassan al-Jameel [pebinis Saudi] mencium Rihanna di sampul majalah, tidak ada yang protes. Semua orang memuji dia untuk perilakunya itu, sementara mereka mengecam jika wanita melakukan hal yang sama,” cuit Shajan al-Qahtani.


Namun, ada juga yang tetap membela hukum negaranya. “Di Perancis, niqab dilarang dan wanita yang menggunakannya akan didenda. Di Arab, menggunakan busana santun dan kerudung adalah hukum kerajaan dan itu harus dipatuhi,” tulis pengguna Twitter lainnya.

Adapun polisi telah membebaskan wanita tersebut setelah dia memberikan keterangan bahwa video itu disebarkan ke media sosial, tanpa

Berita Terkait

Baca Juga