Mbah Sadiyem Gantung Diri di Dapur

  • 2018-11-20
  • Editor :goly
  • dibaca :1568
Mbah Sadiyem Gantung Diri di Dapur Petugas melakukan identifikasi jenazah Mbah Sadiyem

NGAWI - Mbah Sadiyem (79), Warga Desa Purwosari, Kecamatan Kwadungan, Kabupaten Ngawi ini ditemukan tak bernyawa di pintu dapur. Sebelumnya Mbah Sadiyem Kerap mengeluh tak kunjung sembuh dari sakit asma yang menahun. Mbah Sadiyem nekat gantung diri di dapur rumahnya.


"Iya ada laporan orang gantung diri di Desa Purwosari," kata Kapolsek Kwadungan, AKP I Wayan Murtika.
AKP Wayan mengatakan, awalnya cucu dari Mbah Sadiyem, Mino dan Jami pulang dari masjid. Sesampai di rumah, Jami melihat rumah dalam keadaan gelap.
"Jami langsung menuju dapur mau merebus air untuk membuat jamu. Jamu tersebut untuk neneknya," ujarnya.


Sementara Mino, langsung menuju ruang tengah. Mino melihat ada bayangan besar.
"Penasaran, Mino akhirnya menyalakan lampu. Ternyata bayangan tersebut adalah neneknya yang gantung diri. Kami evakuasi dan identifikasi bersama dokter dari Puskesmas," terangnya.


AKP Wayan menyebutkan, korban murni gantung diri. Tidak ada tanda-tanda kekerasan.
"Diperkirakan korban sebelum gantung diri terlebih dahulu menggunakan pijakan berupa lincak/kursi dari bambu," urainya.
Ia mengatakan, pengakuan dari keluarganya bahwa Nenek Sadiyem menderita asma. "Sering mengeluh tidak tahan," pungkasnya.
(Jatim)

Berita Terkait