Asyik Nonton, Lupa Jualan

  • 2018-04-26
  • dibaca :1167
Asyik Nonton, Lupa Jualan

Catatan Dahlan Iskan

Di Amerika petani kedelai mengeluh berat. Di negara bagian North Dakota, mengancam tidak lagi memilih Partai Republik. Harga kedelai turun 19 persen.

Di Tiongkok perusahaan telekomunikasi terbesarnya ZTE bingung. Tidak dapat lagi pasokan suku cadang dari Amerika. Padahal itu suku cadang utama: chips. Semua perusahaan IT Amerika dilarang memasok ZTE. Selama tujuh tahun. Padahal stok suku cadang itu tinggal dua bulan.

Di Amerika peternak susu di negara bagian Wiscounsin pada pusing. Harga susu merosot. Banyak peternak berencana tutup usaha. Jual peternakannya. Tiongkok mengenakan bea masuk tinggi untuk kedelai dan produk susu. Padahal pasok kedelai dan susu terbesarnya dari Amerika.

Di Tiongkok ZTE dianggap melanggar. Kirim barang ke Iran. Negara yang lagi diberi sanksi oleh Amerika. Ini bencana bagi ZTE. Terutama jangka pendek ini. Ambisi ZTE untuk menjadi yang pertama di dunia terancam gagal: meluncurkan 5G di tahun 2020.

Perang dagang tidak akan dimenangkan salah satu. Bisa-bisa dua-duanya rugi. Begitulah hukumnya.

Tapi ekonomi Amerika lagi baik-baiknya. Saat ini. Terutama oleh kebijakan potong pajak Presiden Donald Trump. Yang gila-gilaan itu. Dari 32 persen tinggal 21 persen. Investasi mengalir masuk. Modal kembali pulang ke AS. Minggu lalu ada iklan satu halaman di koran utama: ground breaking pabrik kertas baru. Kertas jenis corugated. Untuk box kirim barang itu. Senilai Rp 25 triliun. Industri kotor pun mulai berani kembali pulang.

Perusahaan Amerika tidak perlu lagi bukan kantor di negara lain. Seperti di Singapura. Yang tujuannya, dulu, hanya untuk hindari pajak tinggi di negaranya. Jenis kantor seperti itu tidak ada lagi urgensinya.

Dolar AS terus menguat. Sampai rupiah ikut termehek-mehek. Di saat ekspor kita loyo. Dan impornya sesemangat 45.

Ekonomi Tiongkok juga sangat baik. Kwartal pertama tahun ini tumbuh 6,8 persen. Dalam

Berita Terkait

Baca Juga