Kominfo Blokir 1.285 Konten Teroris dan Radikalisme

  • 2018-05-16
  • Editor :junaedi
  • dibaca :1179
Kominfo Blokir 1.285 Konten Teroris dan Radikalisme ilustrasi

JAKARTA-Maraknya serangan teroris terakhir ini membuat Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menghapus atau men-take down tidak kurang dari 1.285 konten-konten terkait radikalisme dan terorisme di media sosial.

Tenaga Ahli Kemeninfo Donny Budi Utoyo menyebut pihaknya sampai saat ini telah mengintensifkan patroli konten di media sosial sejak aksi terorisme di tiga gereja di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (13/5) hingga Rabu (16/5).


"Sudah ada 1.285 konten kami take down," kata Donny seperti dikutip cnn-indonesia.

Ribuan konten itu jekas Donny tersebar dalam berbagai platform. Yakni 22 di situs atau forum sharing, 562 tersebar di Instagram dan Facebook, 301 tersebar di Youtube dan Google Drive, 287 tersebar di konten Telegram, dan sisanya 113 konten ada di aplikasi Twitter.

Terkait banyaknya akun-akun sejenis di media sosial yang hingga kini masih bisa diakses, diakui Donny karena masih banyak yang perlu diperiksa. Meski begitu jika memang akun tersebut terbukti menyebar aksi radikalisme dan terorisme maka bisa langsung dihapus dan dimatikan aksesnya.

"Tidak sampai lima menit langsung dihapus, namun untuk penghapusan akun, kan, perlu pemeriksaan," katanya tanpa menjelaskan secara rinci apa saja kriteria yang membuat suatu konten masuk golongan terorisme dan radikalisme.

Kominfo saat ini telah kerja sama dengan platform-platform yang berkomitmen untuk melakukan patroli konten yang diduga mengandung terorisme dan radikalisme.

Tak hanya itu, Kominfo berkoordinasi dengan kementerian/lembaga, seperti Kementerian Koordinator bidang Politik, Hukum, dan HAM (Kemenko Polhukam), Mabes Polri, Badan Intelijen Negara (BIN), dan komunitas media sosial dalam memantau pergerakan konten-konten di internet.

Ia mengatakan pemerintah dan platform juga telah mengintensifkan sejumlah langkah pencegahan. Misalnya meningkatkan kinerja mesin pengais konten atau AIS.

"Setiap dua jam melakukan proses crawling (merayapi) konten terorisme atau radikalisme dengan kata kunci tertentu. Selanjutnya, apabila terindikasi, dilanjutkan dengan proses pemblokiran,"

Berita Terkait

Baca Juga